Jumat, 16 Maret 2012

Transjakarta

Setiap pergi ke kampus, saya selalu naik transjakarta arah p.ranti - pluit, transit di halte semanggi lalu naik busway lagi ke arah kota, turun di halte setiabudi. Kalau berangkat dari rumah jam 6, pasti jam 7.45 baru sampai di halte semanggi, maklum jakarta selalu MACET hehe
Banyak sekali kejadian kalau lagi antri naik busway, entah itu ada mba-mba atau ibu-ibu yang dari arah samping yang pura-pura mau naik tapi ternyata berhenti pas di depan pintu antri (gak mau antri) , ada juga yang berebutan kursi (karena dulu-duluan dapet tempat duduk) maklum jarak dari p.ranti ke arah pluit kan jauh, kalau berdiri bisa pegel banget tuh kaki, dari p.ranti - uki berdiri aja udah pegel banget. Biasa,karena macet, semua perjalanan menjadi lama, yang harusnya satu jam sampai bisa sampai satu setengah jam.
Jadi inget waktu itu , lupa tanggal berapa dan bulan apa tapi masih di tahun 2012 kok. Supir transjakarta mengendarai busnya lama sekali, kondisi di dalam transjakarta itu sangat penuh. Asumsi saya saat itu, pak supir mengendarainya pelan karena mengedepankan keselamatan para penumpangnya, lagi pula jalanannya macet juga kan. Kasihan sekali deh, ada penumpang yang nyeletuk 'Pak,kalau mau tidur di rumah saja', ada lagi 'woy cepetan dong jalannya,telat nih' . Tapi supirnya diem aja, saya merasa kasihan sekali sama pak supir. Aneh yah orang-orang sekarang, kerjaannya marah-marah mulu hehe.. Padahal waktu itu saya juga kuliah pagi,saya juga telat, tapi ya mau bagaimana kondisinya tidak memungkinkan sekali untuk ngebut, bisa-bisa membahayakan para penumpang termasuk saya. Kalau telat itu kan kesalahan pribadi masing-masing,mungkin kita bangun siang makanya bisa kejebak macet, harusnya kita berangkat lebih pagi,karena kita tau kondisi di jakarta tidak bisa diprediksi, ya kalau untung bisa gak kena macet di jalan, kalau buntung ya terkena macet hehe.. Atau mungkin memang ada sebuah maksud dari telat tersebut.
Tapi baru kemarin, ada lagi pak supirnya mengendarai trabsjakarta ngebut banget, apa aja yang melintas di jalur busway (biasa banyak motor yang suka masuk ke jalur busway) itu pada di klaksonin sama supirnya hahahha.. Jadi ya suka ngerem mendadak,keadaan di dalam transjakarta itu kan penuh, ditambah ngebut pula (teman-teman bisa membayangkan kan rasanya seperti apa). Ada yang nyeletuk 'Pak pelan-pelan dong jalannya', ada lagi yang bilang 'Biasa aja dong pak jalannya, banyak penumpang nih, bahaya'. Dan si supir ya diam saja, tidak menanggapi para penumpang yang marah-marah hahhaa.
Saya pun jadi heran dan kasihan hehe, waktu itu supirnya jalannya pelan diomelin , nyuruh jalannya cepet, sekarang pas supirnya ngebut diomelin juga, sebenarnya maunya apa sih hahahah, aneh yah orang jakarta :p *saya juga aneh dong? :p*
Tetapi, saya pernah mengalami kejadian yang tidak enak dengan supir busway. Ini bener-bener parah supirnya, jadi waktu itu naik transjakarta dari benhil, naik transjakarta yang arah blokm-harmoni, di dalam transjakarta kondisinya tidak terlalu penuh seperti biasa. Karena saya tidak daat duduk jadi saya berdiri di bagian wanita, pas di halte karet saya pindah posisi berdiri dekat dengan pintu (itu loh yang ada besinya, kalu teman-teman pernah naik busway pasti tau hehe). Eh supir buswaynya marah-marah, saya pikir marah sama siapa, kata supirnya 'itu masuk ke dalam dong,jgn disitu' saya yang merasa tidak diajak ngomong tetep berdiri pegangan besi kan. Eh ternyata supirnya tuh ngomong sama saya -__- bilang kek yah, saya kan gak tau kalau lagi diajak ngomong, trus supirnya bilang 'malah nengok-nengok iya kamu!' dan saya pun dengan tampang cengo sambil merengut (saat itu saya lagi pakai masker) terus saya bergeser ke samping kiri,tapi tetep megang besinya. Eh supirnya bilang lagi 'Kalau gak mau diatur yaudah nih saya tidak jalanin!' laah ngambek masa tuh supir busway -___- aneh banget kan, kan itu transjakartanya posisinya adadi antara halte karet sama setia budi, saya mau turun di setia budi padahal -__- diomelin masa, pramudi penjaga pintunya juga gak marah sama saya kok, iya soalnya saya kan gak salah, eh malah supir transjakarta yang marah-marah, aneh banget yah, sayangnya saya salah liat nomor bodi bus, yang saya lihat JET 103, pas saya laporan lewat twitter ke @info_busway, kata adminnya JET gak ada yang sampai 100an, hmm brarti kalo gak JET 003 ya JET 013, pokoknya belakangnya 3 hahha, jadi gagal lapor deh, padahal kan kasian tuh penumpang kalau diomel gak jelas gitu, kecuali kalau memang penumpangnya salah, itu saya tidak salah kok malah diomeli.. aneh -__- , pas saya turun di halte setia budi aja mas-mas pramudinya senyum sama saya, mungkin dia tidak enak kali yah sama saya, soalnya dia tidak membela saya saat saya diomeli tidak jelas sama sang supir, sepanjang jalan itu sampai kampus saya gerutu sendiri aja, nyesel kenapa gak ngomelin balik sang supir, abis supirnya ngambek di tengah jalan tidak mau menjalankan transjakarta, kalau saya meladeni omongan gak jelas sang supir, bisa-bisa penumpang lain bisa sampai tujuan dengan terlambat,kan kasihan. Jadi ya sudahlah saya nurutin apa kata tuh supir dengan muka gondok hahah -__-
Jadi ya intinya, semoga manajemen transjakarta itu diperbaiki lagi, dari cara para penumpang mengantri naik busway nya, pengoperasiannya biar para penumpang tidak terlalu lama menunggu busway, dan juga kepribadian sang supir dan pramudinya juga perlu ditata. Tapi penumpang juga harus lebih memahami kondisi juga, jgn kyk cerita caya yang diatas, pas supir jalanin transjakarta lama diomeli, cepet juga diomelin hahaha.. ya sekian dari saya, jika ada pendapat lain silahkan komentar :)

0 komentar:

Poskan Komentar